Discover millions of ebooks, audiobooks, and so much more with a free trial

Only $11.99/month after trial. Cancel anytime.

Burmester dan nyala api yang panas: Thriller
Burmester dan nyala api yang panas: Thriller
Burmester dan nyala api yang panas: Thriller
Ebook139 pages1 hour

Burmester dan nyala api yang panas: Thriller

Rating: 0 out of 5 stars

()

Read preview

About this ebook

oleh Alfred Bekker





Dia melihat api berkobar, melihat api menggerogoti bagian demi bagian. Pria itu berhenti sejenak dan bergerak selangkah lebih maju. Di tangan kanannya ia masih memegang tabung bensin kosong, yang kini ia lemparkan dengan gerakan yang kuat.

Ketika sebuah pabrik kertas terbakar, detektif swasta Aldo Burmester harus menghentikan seorang pembunuh .. .


Alfred Bekker adalah penulis novel fantasi, thriller, dan buku-buku untuk anak muda yang terkenal. Selain kesuksesan buku-bukunya yang besar, ia telah menulis banyak novel untuk seri suspense seperti Ren Dhark, Jerry Cotton, Cotton Reloaded, Kommissar X, John Sinclair dan Jessica Bannister. Dia juga telah menerbitkan dengan nama Neal Chadwick, Henry Rohmer, Conny Walden dan Janet Farell.
LanguageBahasa indonesia
PublisherAlfredbooks
Release dateJun 28, 2023
ISBN9783745231168
Burmester dan nyala api yang panas: Thriller

Related to Burmester dan nyala api yang panas

Related ebooks

Related categories

Reviews for Burmester dan nyala api yang panas

Rating: 0 out of 5 stars
0 ratings

0 ratings0 reviews

What did you think?

Tap to rate

Review must be at least 10 words

    Book preview

    Burmester dan nyala api yang panas - Alfred Bekker

    Burmester dan nyala api yang panas: Thriller

    oleh Alfred Bekker

    Dia melihat api berkobar, melihat api menggerogoti bagian demi bagian. Pria itu berhenti sejenak dan bergerak selangkah lebih maju. Di tangan kanannya ia masih memegang tabung bensin kosong, yang kini ia lemparkan dengan gerakan yang kuat.

    Ketika sebuah pabrik kertas terbakar, detektif swasta Aldo Burmester harus menghentikan seorang pembunuh .. .

    Alfred Bekker adalah penulis novel fantasi, thriller, dan buku-buku untuk anak muda yang terkenal. Selain kesuksesan buku-bukunya yang besar, ia telah menulis banyak novel untuk seri suspense seperti Ren Dhark, Jerry Cotton, Cotton Reloaded, Kommissar X, John Sinclair dan Jessica Bannister. Dia juga telah menerbitkan dengan nama Neal Chadwick, Henry Rohmer, Conny Walden dan Janet Farell.

    Hak Cipta

    Buku CassiopeiaPress: CASSIOPEIAPRESS, UKSAK E-Books, Alfred Bekker, Alfred Bekker mempersembahkan, Casssiopeia-XXX-press, Alfredbooks, Uksak Special Edition, Cassiopeiapress Extra Edition, Cassiopeiapress/AlfredBooks, dan BEKKERpublishing adalah cetakan dari

    Alfred Bekker

    © Roman oleh Penulis

    © edisi ini 2022 oleh AlfredBekker/CassiopeiaPress, Lengerich/Westphalia

    Tokoh-tokoh yang diciptakan tidak ada hubungannya dengan orang yang benar-benar hidup. Kemiripan nama adalah kebetulan dan tidak dimaksudkan.

    Semua hak cipta dilindungi undang-undang.

    www.AlfredBekker.de

    postmaster@alfredbekker.de

    Ikuti di Twitter:

    https://twitter.com/BekkerAlfred

    Dapatkan berita terbaru di sini:

    https://alfred-bekker-autor.business.site/

    Ke blog penerbit!

    Dapatkan informasi tentang publikasi dan latar belakang baru!

    https://cassiopeia.press

    Segala sesuatu tentang fiksi !

    1

    Hamburg pada tahun 1991...

    Anjing-anjing menggonggong dari kejauhan menembus kegelapan malam, sementara pria bertopeng itu menaikkan kerah jaket kulitnya dan menoleh ke belakang sejenak. Dia melihat api membumbung tinggi, melihat api menggerogoti bagian demi bagian. Pria itu berhenti sejenak dan melangkah lebih jauh. Di tangan kanannya ia masih memegang tabung bensin kosong, yang kini ia lemparkan dengan gerakan yang kuat.

    Dia membiarkan dirinya menikmati pemandangan kobaran api yang menjilati dengan rakus, kemudian suara-suara mencapai telinganya dan itu berarti dia harus bergegas sekarang. Suara-suara itu tidak lebih dari beberapa potongan kata yang tidak dapat dimengerti. Lampu-lampu menyala dan pria bertopeng itu berlari ke arah pagar yang mengelilingi halaman pabrik. Dia hanya seorang pelari biasa-biasa saja, tapi itu sudah cukup untuk kasus ini. Dia akan berhasil.

    Beberapa saat kemudian dia menemukan lubang yang sebelumnya dia buka dengan bantuan sebuah penjepit baja panjang dan melaluinya dia masuk ke dalam kompleks. Suara-suara di belakangnya semakin keras. Dia mengumpat saat ujung kawat merobek jaketnya. Kemudian dia akhirnya berhasil masuk dan berlari beberapa meter ke mobil.

    Pria bertopeng itu membuka pintu dan melompat ke dalam. Hanya sepersekian detik kemudian, kendaraan itu menyala. Ban mobil itu berputar dan kemudian ia melesat ke dalam kegelapan. Pria bertopeng itu menghela napas lega. Suara-suara dan gonggongan anjing berangsur-angsur menghilang. Dia melepas masker stoking dari kepalanya, melirik sekilas ke kaca spion dan tersenyum.

    2

    Arthur Jansen merasakan denyut nadinya berdegup kencang hingga ke leher saat ia menghentikan Ferrari-nya dengan agak mendadak. Dia menghela napas panjang dan mengusap-usap wajahnya yang tampak lelah. Hari itu sudah cukup berat baginya dan sekarang ini!

    Tetap tenang!, pikirnya. Anda harus bisa melewatinya!

    Di suatu tempat di belakang pikirannya, Jansen samar-samar mendengar suara dokternya, yang telah memberikan resep untuk mengurangi stres selama bertahun-tahun. Tapi itu mudah baginya untuk mengatakannya!

    Jansen mengeluarkan sebuah tabung tablet dari saku jaketnya dan mengambil dua tablet berbentuk bulat di dalamnya. Tanpa dikunyah dan terpaksa menelannya tanpa air, ia berharap tablet tersebut dapat meredakan sakit kepala yang mendera sepanjang hari. Faktanya, sejak pos telah tiba dan dia telah menerima surat yang pasti. Sebuah surat yang direkatkan dari sobekan-sobekan koran dan tidak berisi apa pun kecuali ucapan selamat atas ulang tahunnya yang ke-60!

    Jansen membuka pintu mobil Ferrari dan pandangannya meluncur ke seluruh area pabrik. Lampu-lampu mobil telah mengubah malam menjadi siang di lokasi ini. Dia melihat sebuah mobil patroli polisi dan mobil pemadam kebakaran di belakangnya. Seorang pria tinggi dan berbahu lebar berlari ke arah Jansen. Ia adalah Hannes Plötz, salah satu penjaga malam. Ketika ia sampai di hadapan bosnya, ia terkesiap.

    Ada apa, Tuan Plötz?

    Semuanya terkendali, pria itu terkesiap.

    Kedengarannya cukup dramatis di telepon.

    Pak Plötz mengangguk.

    Ini bisa saja cukup dramatis, bos! Tapi ternyata semuanya baik-baik saja sekali lagi. Terutama karena kekacauan itu ditemukan cukup dini.

    Jansen mengangguk.

    Tidak apa-apa, Tuan Plötz... gumamnya.

    Ada sebuah mobil yang menunggu di sana. Semuanya terjadi dengan sangat cepat.

    Anda tidak mengenali yang lain?

    Plötz menggelengkan kepalanya. Tidak.

    Plat nomor?

    Tidak menyala.

    Sial!

    Orang itu membuat lubang di pagar dengan tang. Dia meninggalkan tangnya, tapi saya ragu tang itu akan membawa kita ke mana-mana.

    Jansen mengangkat kedua tangannya.

    Yah, setidaknya itu sesuatu!

    Plötz tampak kurang percaya diri. Dia membuat gerakan meremehkan dengan tangannya dan berkata: Barang biasa, bos. Anda bisa mendapatkannya di toko DIY mana pun.

    Ya, pikir Jansen. Dan polisi mungkin tidak perlu mencari sidik jari. Jika si pembakar terkutuk ini punya otak sama sekali, dia pasti memakai sarung tangan.

    Maaf, bos! kata Hannes Plötz dengan nada suara seolah-olah dia sendiri yang menyulut api. Jansen mendekatinya dan menepuk pundaknya dengan ramah.

    Ini bukan salahmu, katanya dan berjalan melewatinya.

    Dia melihat seorang kenalannya yang baru saja duduk di dalam mobil patroli untuk menelepon. Dia adalah seorang inspektur dari kepolisian di Hamburg-Mitte. Seorang pria panjang dan kurus yang tulang punggungnya membentuk garis melengkung ketika dia berdiri dengan nyaman.

    Namanya Bergmann dan Jansen masih memiliki kenangan yang tidak menyenangkan tentang dia ketika dia muncul di kantor polisi dengan surat ancaman yang pertama. Bergmann sama sekali tidak kompeten, setidaknya itulah pendapat Jansen. Beberapa patroli tambahan di sekitar pabrik dan di depan gedung apartemennya, hanya itu yang dilakukan oleh inspektur ini.

    Jansen berdiri dengan kedua kakinya terbuka lebar di depan pintu mobil patroli yang terbuka, di mana kaki Bergmann yang panjang dan kurus terlihat menonjol.

    Saya harap Anda akhirnya menemukan orang-orang yang ingin menghabisi saya! gerutunya. Sejauh ini, penyelidikanmu belum mengarah ke mana-mana.

    Bergmann keluar dari mobil dan menatap Jansen. Wajah sang inspektur berkerut ketika dia menjawab: Saya tidak suka orang yang menganggap dirinya sendirian di dunia ini. Anak buah saya meningkatkan patroli di luar rumah dan pabrik Anda. Apa lagi yang Anda inginkan? Dia menggelengkan kepalanya tanpa mengerti. Saya tidak suka orang yang, hanya karena mereka punya uang, berpikir bahwa ke mana pun mereka pergi, mereka harus diperlakukan seolah-olah mereka sendirian di dunia ini.

    Arthur Jansen terlihat sangat marah. Matanya berkilat dengan agresif dan pembuluh darah di lehernya membengkak.

    Dan saya tidak suka orang yang dibayar dengan pajak saya dan tidak melakukan apa-apa sebagai imbalannya, dia kemudian menggeram.

    Bergmann tampak mempertimbangkan sejenak apakah dia harus membayar kembali dalam bentuk barang, tetapi kemudian memutuskan untuk tidak melakukannya.

    Saya mengerti kemarahan Anda, tapi tolong lampiaskan pada orang lain! Sebaiknya Anda pikirkan siapa saja dalam lingkaran kenalan Anda yang sangat baik yang mungkin telah melupakan sopan santun mereka!

    Ada kilatan di mata Jansen.

    Pah! katanya, tapi tentu saja dia tahu bahwa rekannya benar. Jansen sudah memutar otak ratusan kali tentang siapa yang mungkin berada di balik ancaman, intimidasi dan serangan itu. Seseorang sedang mencari dia.

    Jansen meninggalkan inspektur dan pergi menuju pabrik untuk melihat kerusakan dengan matanya sendiri. Kelihatannya tidak terlalu buruk. Namun, siapa yang bisa menjamin bahwa hal itu tidak akan menjadi

    Enjoying the preview?
    Page 1 of 1