Discover millions of ebooks, audiobooks, and so much more with a free trial

Only $11.99/month after trial. Cancel anytime.

Bangsal Covid 19
Bangsal Covid 19
Bangsal Covid 19
Ebook130 pages1 hour

Bangsal Covid 19

Rating: 5 out of 5 stars

5/5

()

Read preview

About this ebook

Sebuah novel fiksi yang bercerita tentang sebuah konspirasi wabah COVID 19.

Dalam Seri pertama menceritakan tentang sebuah kejadian empat orang mahasiswa kedokteran yang menjadi relawan disebuah bangsal isolasi pasien covid 19 yang berada di Jakarta, dimana ada beberapa kejadian tersebarnya wabah Covid 19 dan terjadinya pembunuhan terhadap seorang menteri kesehatan yang dilakukan oleh seorang yang misterius.

LanguageBahasa indonesia
PublisherHartanto
Release dateJan 6, 2021
ISBN9786239302184
Bangsal Covid 19
Read preview

Read more from Hartanto

Related to Bangsal Covid 19

Related ebooks

Horror Fiction For You

View More

Related categories

Reviews for Bangsal Covid 19

Rating: 5 out of 5 stars
5/5

2 ratings0 reviews

What did you think?

Tap to rate

Review must be at least 10 words

    Book preview

    Bangsal Covid 19 - Hartanto

    Bangsal Tragedi

    === [0||0] ===

    Cahaya rotator polisi menjadikan bangsal itu begitu menakutkan, dan memecah gelapnya malam yang begitu dingin

    Diluar bangsal itu nampak beberapa petugas kepolisian memasang police line dan beberapa mobil ambulans terparkir. Semua orang nampak tegang, dan beberapa wartawan berkumpul menyiapkan liputannya.

    Terlihat seorang perempuan duduk dibelakang mobil patroli polisi dengan memakai jaket tebal, ia terlihat sangat sedih, dan nampak ia melihat beberapa orang petugas medis membawa beberapa bungkus jenazah yang mereka masukan kedalam mobil ambulans yang terparkir disebuah gedung.

    Perempuan itu berbicara dalam hati….

    Aku tak menyangka bahwa kelahiran itu hanya sebuah tragedi terus terjadi, dan berulang-ulang seperti sebuah ombak dipantai yang tak kunjung berhenti, tawa dan tangis hanya berselang tipis.

    Manusia hanya dapat memerankan apa yang sudah tergariskan sebelumnya, yang didapat dari masa lalu yang tragis bahkan menyisakan titik noda tak dapat terhapus, masa lalu merubah tindak tanduk dimasa selanjutnya, bak sebuah penghukuman atas trauma-trauma yang tlah dilalui.

    Padatnya manusia yang hidup dibumi, saling bersikut, dan memakan satu dengan yang lain hanya untuk saling bertahan hidup bahkan lebih dari itu kerakusan adalah sifat yang melekat dari sebuah kelahiran, mereka berkehendak untuk berkuasa.

    Cinta terkadang hanyalah sebuah fatamorgana atas mimpi kepuasan yang hadir dengan lingkup-lingkup kekuasaan dan memaksakan untuk orang lain mengikuti sebuah kehendak kepuasan pencapaian diri dan bahkan sebuah eksitensi.

    Tak ada yang hadir tanpa kehadiran apa-apa

    Tak ada yang lahir tanpa kehendak

    Tak ada sebuah titik tanpa garis

    Tragedi ini...akan masih berlanjut, dari hari ini, esok, lusa dan seterusnya. Lalu menyisakan traumatik dimasa akan datang.

    Ini adalah kisah hari ini ……..

    Tiba-tiba Perempuan itu kaget, saat melihat seorang lelaki yang lewat didepan kaca mobil polisi yang ia berada, dan nampak tersenyum kepadanya.

    Marx….!!! teriak perempuan itu

    Tapi lelaki itu langsung pergi dengan cepat, dan tak terlihat lagi.

    Desember 2019

    === [0||0] ===

    Hari ini tanggal 30 Desember 2019, pukul 19:00 WIB sayup-sayup terdengar sebuah berita yang disiarkan ditelevisi yang terpajang disebuah ruangan rumah yang dikontrak oleh 4 orang mahasiswa kedokteran di Jakarta.

    sebuah wabah yang menyerang warga Wuhan, telah mengakibatkan banyak orang meninggal dunia mendadak sebuah suara yang terdengar ditelevisi

    ren..ren...sini deh ! ucap Fajar seorang mahasiswa semester 5 fakultas kedokteran, yang berdarah suku Jawa, seorang kutu buku tapi mempunyai gaya yang cuek dan kekinian, Fajar menetap dengan 3 orang temannya disebuah kontrakan rumah yang berada ditengah kota Jakarta bersama Rena, Albert, dan Icha yang sama-sama satu fakultas bersama Fajar.

    apa se..ngegangu aja sahut Rena yang sedang serius dengan leptopnya, mengerjakan tugas makalah dari kampusnya, yang duduk tidak jauh dari Fajar di ruang tengah rumah yang mereka kontrak, di ruang tengah tersebut digunakan sebagai tempat santai dan berkumpul selain itu terdapat mini bar .

    Rena seorang mahasiswi yang berasal dari Palembang, berambut panjang dengan bibir yang tipis bak seorang model, berbadan sintal dan seorang jejepangan.

    sinilah bentar, penting yo…, tandas Fajar

    ah budak ni, iyo lah ndak kesitujawab Rena sambil berdiri menghampiri Fajar.

    nak po lah fajar ne, macam mau revolusi..ha..ha.., kata Rena kemudian.

    ssttttt….cuba deh dengerin ini, kata Fajar sambil sedikit mengangkat bokongnya…..dan kemudian terdengarlah suara duuuutt..dut...dutt

    eh, ajrit loe kentut !!! kata Rena, sambil menutup hidungnya

    ha..ha..ha..ha. Fajar tertawa

    awas loe ya…!! teriak Rena ke Fajar

    Korban di Wuhan dikabarkan semakin bertambah, dan orang-orang mulai panik dan mengisolasi diri terdengar berita di televisi.

    sstttt….eh, berita apa sih itu? tandas Rena

    ah, loe mau balas kentut pasti, ha...ha..ha ucap Fajar

    eh serius ne Jar...Fajar... jawab Rena dengan agak kesal, sembari mengambil remote TV dan membesarkan volumenya.

    Disinyalir virus corona disebarkan pada hewan kekelawar , yang banyak dikonsumsi oleh warga Wuhan, China, yang disantap sebagai makanan tradisonal warga tersebut suara yang terdengar di televisi tersebut

    Waduch, kita harus curiga ma Icha ne ha...ha...tandas Fajar, dimana Icha adalah seorang perempuan orang berdarah suku Batak-Tionghoa.

    jangan rasis gitulah…..ucap Rena kemudian

    hmmm...Panjang umur tu, Icha tandas Rena kemudian, saat mendengar suara mobil di depan rumah dan terlihat mobil Icha keluar dari mobil tersebut.

    Tapi Icha terlihat capek, dan pada saat memasuki rumah ia langsung duduk di sofa dengan menjatuhkan diri.

    Fajar dan Rena saling bertatapan muka, lalu secara bersamaan mereka berkata : Icha kenapa?, asem bener mukanya.

    Icha sangat aktif didunia musik khususnya musik pesta, dia sering mendapatkan job sebagai disc jockey dibeberapa tempat club malam di Jakarta, dengan nama pangungnya DJ Cha.

    loe..loe...tahu ngak sih ? ucap Icha

    ngak..!! ucap Fajar dan Rena secara bersamaan

    njir…. dengerin gue dulu tandas Icha

    langsung Fajar dan Rena merapat ketempat duduk Icha dan mendekatkan telinganya kebadan Icha.

    aku kasih tahu ya, tapi ngak boleh ngomong-ngomong tandas Icha pada kedua temennya itu.

    iya, apa sih jadi kepo ne gua jawab Rena

    janji? ucap Icha setelah itu

    janji…. ucap serempak Rena dan Fajar

    aku…..aku…. ucap Icha

    terlihat Rena dan Fajar semakin serius mendengarkan

    aku...capek banget tahu..ha...ha... ucap Icha

    huufftt, cuma itu saja? Sia-sia 1 menitku tandas Rena

    ha..ha..ha.. ngak.. ngak.. dengerin dulu ...ucap Icha kemudian.

    nih aku punya tiket masuk buat kalean, di party dugem icha tahun baru besok tandas Icha sambil menyodori kertas tiket kepada Rena dan Fajar

    uiiiihh...baik bener loe cha, tahu aja kalau kita suka yang gratisan ha..ha.. ucap Fajar

    Tapi napa muka loe asem gitu? tandas Fajar kemudian kepada Icha

    iya Cha, ngak enak banget muka loe itu ucap Rena kemudian

    begini tadi itu kan karena dapat job untuk acara party itu, harus nyiapkan ini itu.. ini itu… pas gue mau ke mall cari baju acara tersebut, eh ditengah jalan ban mobil gue bocor lalu…bla..bla..bla.. ucap Icha dengan tanpa sela, menceritakan semua kejadian yang dialaminya detail dan sangat runtut hingga ber jam-jam lamanya, sampai-sampai Fajar dan Rena ketiduran mendengarkan cerita dari Icha tersebut.

    DJ Cha Party

    === [0||0] ===

    Malam nanti adalah malam pergantian tahun, Icha telah memberikan tiket masuk pada Fajar dan Rena dalam pesta pergantian tahun yang dimana Icha menjadi bintang utama dalam acara tersebut, dan diadakan disebuah hotel berbintang 5 yang berada di wilayah Jakarta Pusat. Dilain pihak dijalan-jalan sudah banyak pernak-pernik kemeriahan pergantian tahun itu, dan hal itu-pun terjadi pula disemua belahan dunia. Orang-orang menyambut dengan sebuah pesta dan bunyi-bunyi terompet

    Pagi ini tak seperti biasa Icha bangun agak pagian, dan dengan masih memakai pakaian tidur turun menuju mini bar untuk membuat sedikit santapan pagi, sebuah telor mata sapi, roti tawar dan susu segar yang diambilnya dari kulkas yang terpajang disamping meja dapur.

    Ren, ini dah jam 8 pagi, loe belum tidur tandas Icha

    ngegacha..ngegacha...ne bentar lagi jawab Rena sambil konsen dilayar ponselnya, yang duduk disofa disebelah mini bar. Memang Rena adalah seorang games, beberapa property game dia telah kumpulkan .

    eh, tar loe datang kan ke party gue? ujar Icha

    oh tentulah, masak gue melupakan moment baik itu, pa lagi loe bintang utamanya cha, tar gua ma fajar pasti datanglah tandas Rena yang tetap konsen pada ngegame.

    "Tapi aku curiga,

    Enjoying the preview?
    Page 1 of 1