Discover millions of ebooks, audiobooks, and so much more with a free trial

Only $11.99/month after trial. Cancel anytime.

Mikrobiologi Perubatan I: Patogen dan Mikrobiologi Manusia
Mikrobiologi Perubatan I: Patogen dan Mikrobiologi Manusia
Mikrobiologi Perubatan I: Patogen dan Mikrobiologi Manusia
Ebook1,054 pages29 hours

Mikrobiologi Perubatan I: Patogen dan Mikrobiologi Manusia

Rating: 2.5 out of 5 stars

2.5/5

()

Read preview

About this ebook

Terdapat beberapa laluan di mana patogen dapat menyerang inang. Laluan utama mempunyai jangka masa episodik yang berbeza, tetapi tanah mempunyai potensi terpanjang atau paling berterusan untuk menyimpan patogen. Penyakit pada manusia yang disebabkan oleh agen berjangkit dikenali sebagai penyakit patogen. Mikrobioma manusia adalah agregat semua microbiota yang berada di dalam atau di dalam tisu manusia dan biofluida bersama dengan laman anatomi yang sesuai di mana ia berada, termasuk kulit, kelenjar susu, plasenta, cairan mani, rahim, folikel ovari, paru-paru, air liur, mukosa mulut, konjungtiva, saluran empedu, dan saluran gastrousus. Kandungan buku ini: Patogen, Prion, Virus, Bakteria patogen, Kulat, Jamur patogen, Parasit manusia, Protozoa, Cacing parasit, Senarai parasit manusia, mikrobiologi klinikal, Interaksi patogen-host, Penyakit berjangkit, Senarai penyakit berjangkit, Jangkitan dikaitkan dengan penyakit, mikroba manusia, Projek mikroba manusia, hipotesis biodiversiti kesihatan, Pemerolehan awal microbiota, Virom manusia, gastrointestinal manusia microbiota, Paksi otak-otak, Psikobiotik, Rintangan kolonisasi, Flora kulit, Flora faraj, Flora faraj semasa kehamilan, Senarai vaginosis bakteria microbiota, Mikrobiom plasenta, mikrobioma susu manusia, Ekologi oral, mikrobioma Saliva, Paru-paru microbiota, Senarai manusia microbiota, Probiotik, Probiotik pada kanak-kanak, Psychobiotic, Bacillus clausii, Postbiotik, Proteobiotik, Synbiotics, Bacillus coagulans, Vaginosis bakteria, Bifidobacterium animalis, Bifidobacterium bifidum, Bifidobacterium breve, Bifidobacterium longum bifidum, Bifidobacterium breve Bifidobacterium longum, Botryosphaeran, Clostridium butyricum, Escherichia coli Nissle 1917, faktor transkripsi Gal4, Ganeden, Lactinex, Lactobacillus acidophilus, Lactobacillus casei, Lactobacillus crispatus .
Authors: Allen Kuslovic, Andreas Vanilssen, Rogers Nilstrem

LanguageBahasa indonesia
Release dateSep 24, 2020
ISBN9781005350024
Mikrobiologi Perubatan I: Patogen dan Mikrobiologi Manusia

Related to Mikrobiologi Perubatan I

Related ebooks

Medical For You

View More

Reviews for Mikrobiologi Perubatan I

Rating: 2.5 out of 5 stars
2.5/5

2 ratings0 reviews

What did you think?

Tap to rate

Review must be at least 10 words

    Book preview

    Mikrobiologi Perubatan I - Allen Kuslovic

    Mikrobiologi perubatan

    Mikrobiologi perubatan, subkumpulan mikrobiologi yang besar yang digunakan untuk perubatan, adalah cabang sains perubatan yang berkaitan dengan pencegahan, diagnosis dan rawatan penyakit berjangkit. Selanjutnya, bidang sains ini mengkaji pelbagai aplikasi klinikal mikrob untuk peningkatan kesihatan. Terdapat empat jenis mikroorganisma yang menyebabkan penyakit berjangkit: bakteria, kulat, parasit dan virus, dan satu jenis protein berjangkit yang disebut prion.

    Seorang ahli mikrobiologi perubatan mengkaji ciri-ciri patogen, cara penularannya, mekanisme jangkitan dan pertumbuhan. Dengan menggunakan maklumat ini, rawatan dapat dibuat. Ahli mikrobiologi perubatan sering berperanan sebagai perunding untuk doktor, memberikan pengenalpastian patogen dan mencadangkan pilihan rawatan. Tugas lain mungkin merangkumi pengenalpastian potensi risiko kesihatan kepada masyarakat atau memantau evolusi mikrob yang berpotensi menular atau tahan, mendidik masyarakat dan membantu reka bentuk amalan kesihatan. Mereka juga dapat membantu dalam mencegah atau mengawal wabak dan wabak penyakit. Tidak semua ahli mikrobiologi perubatan mengkaji patologi mikrob; beberapa kajian menunjukkan spesies bukan patogen yang umum untuk menentukan sama ada sifatnya dapat digunakan untuk mengembangkan antibiotik atau kaedah rawatan lain.

    Epidemiologi, kajian mengenai corak, sebab, dan kesan kesihatan dan keadaan penyakit pada populasi, adalah bahagian penting dalam mikrobiologi perubatan, walaupun gambaran klinikal bidang ini pada dasarnya memberi tumpuan kepada kehadiran dan pertumbuhan jangkitan mikroba pada individu, kesannya pada tubuh manusia, dan kaedah merawat jangkitan tersebut. Dalam konteks ini, seluruh bidang, sebagai sains terapan, dapat dibahagikan secara konseptual menjadi sub-kepakaran akademik dan klinikal, walaupun pada kenyataannya ada kontinum cairan antara mikrobiologi kesihatan awam dan mikrobiologi perubatan diagnostik, seperti keadaan canggih di makmal klinikal bergantung pada peningkatan berterusan dalam makmal perubatan dan penyelidikan akademik.

    Penyakit berjangkit yang biasa dirawat

    Bakteria

    Faringitis Streptokokus

    Chlamydia

    Demam kepialu

    Batuk kering

    Viral

    Rotavirus

    Hepatitis C

    Manusia papillomavirus ( HPV)

    Parasit

    Malaria

    Giardia lamblia

    Toxoplasma gondii

    Kulat

    Candida

    Histoplasmosis

    Penyebab dan penularan penyakit berjangkit

    Jangkitan mungkin disebabkan oleh bakteria, es, kulat, dan parasit. Patogen yang menyebabkan penyakit itu mungkin bersifat eksogen (diperoleh dari sumber luaran; alam sekitar, haiwan atau orang lain, misalnya Influenza) atau endogen (dari flora normal misalnya Candidiasis).

    Laman web di mana mikroba memasuki badan disebut sebagai pintu masuk. Ini termasuk saluran pernafasan, saluran gastrousus, saluran genitouriner, kulit, dan membran mukus. Portal kemasukan mikroba tertentu bergantung terutamanya pada perjalanannya dari habitat semula jadi ke tuan rumah.

    Terdapat pelbagai cara penyebaran penyakit antara individu. Ini termasuk:

    Hubungan langsung - Menyentuh hos yang dijangkiti, termasuk hubungan seksual

    Sentuhan tidak langsung - Menyentuh permukaan yang tercemar

    Sentuhan titisan - Batuk atau bersin

    Laluan tahi lalat - Menelan sumber makanan atau air yang tercemar

    Penghantaran melalui udara - Patogen membawa spora

    Penyebaran vektor - Organisme yang tidak menyebabkan penyakit itu sendiri tetapi menyebarkan jangkitan dengan menyampaikan patogen dari satu host ke yang lain

    Penyebaran fomite - Objek atau bahan mati yang mampu membawa kuman atau parasit berjangkit

    Alam Sekitar - Jangkitan yang diperolehi di hospital (Jangkitan nosokomial)

    Seperti patogen lain, mereka menggunakan kaedah penularan ini untuk masuk ke dalam badan, tetapi buta berbeza kerana mereka juga mesti memasuki sel sebenar inang. Setelah mendapat akses ke sel inang, 'bahan genetik (RNA atau DNA) mesti diperkenalkan ke sel. Replikasi antaranya sangat berbeza dan bergantung pada jenis gen yang terlibat di dalamnya. Sebilangan besar DNA berkumpul di nukleus sebaliknya RNA berkembang hanya di sitoplasma.

    Mekanisme untuk jangkitan, pembiakan, dan kegigihan sel inang sangat penting untuk kelangsungan hidupnya. Seperti, beberapa penyakit misalnya campak menggunakan strategi di mana ia mesti merebak ke serangkaian host. Dalam bentuk jangkitan virus ini, penyakit ini sering diubati oleh tindak balas imun tubuh sendiri, dan oleh itu diperlukan untuk menyebarkan ke host baru sebelum dimusnahkan oleh ketahanan imunologi atau inang death. Manakala, beberapa agen berjangkit misalnya Feline leukemia, mampu menahan tindak balas imun dan mampu mencapai kediaman jangka panjang di dalam satu host, sementara juga mengekalkan kemampuan untuk menyebar menjadi host berturut-turut.

    Ujian diagnostik

    Pengenalpastian ejen berjangkit untuk penyakit kecil boleh semudah persembahan klinikal; contohnya penyakit gastrousus dan jangkitan kulit. Untuk membuat anggaran yang terperinci mengenai mikroba yang boleh menyebabkan penyakit, faktor epidemiologi perlu dipertimbangkan; contohnya kemungkinan pendedahan pesakit terhadap organisma yang disyaki dan kehadiran dan kelaziman strain mikroba dalam komuniti.

    Diagnosis penyakit berjangkit hampir selalu dimulakan dengan merujuk sejarah perubatan pesakit dan melakukan pemeriksaan fizikal. Teknik pengenalan yang lebih terperinci melibatkan tanaman mikrob, mikroskopi, ujian biokimia dan genotip. Teknik lain yang kurang biasa (seperti sinar-X, CAT imbasan, PET imbasan atau NMR) digunakan untuk menghasilkan gambar-gambar kelainan dalaman yang disebabkan oleh pertumbuhan agen berjangkit.

    Tanaman mikrob

    Tanaman mikrobiologi adalah operasi utama yang digunakan untuk mengasingkan penyakit berjangkit untuk belajar di makmal. Sampel tisu atau cecair diuji untuk kehadiran patogen tertentu, yang ditentukan oleh pertumbuhan dalam media selektif atau pembezaan.

    3 jenis media utama yang digunakan untuk ujian adalah:

    Tanaman pepejal: Permukaan pepejal dibuat menggunakan campuran nutrien, garam dan agar. Mikroba tunggal pada piring agar kemudian boleh tumbuh menjadi koloni (klon di mana sel-sel sama antara satu sama lain) yang mengandungi ribuan sel. Ini pada dasarnya digunakan untuk menanam bakteria dan jamur.

    Tanaman cecair: Sel tumbuh di dalam media cair. Pertumbuhan mikroba ditentukan oleh masa yang diperlukan untuk cecair membentuk suspensi koloid. Teknik ini digunakan untuk mendiagnosis parasit dan mengesan mycobacteria .

    Tanaman sel: Tanaman sel manusia atau haiwan dijangkiti mikroba yang diminati. Tanaman ini kemudian diperhatikan untuk menentukan kesan mikroba terhadap sel. Teknik ini digunakan untuk mengenal pasti.

    Mikroskopi

    Teknik tanaman selalunya akan menggunakan pemeriksaan mikroskopik untuk membantu dalam mengenal pasti mikroba. Instrumen misalnya mikroskop cahaya kompaun dapat digunakan untuk menilai aspek kritis organisma. Ini dapat dilakukan segera setelah sampel diambil dari pasien dan digunakan bersama dengan teknik pewarnaan biokimia, yang memungkinkan untuk menyelesaikan ciri-ciri selular. Mikroskop elektron dan mikroskop pendarfluor juga digunakan untuk memerhatikan mikroba dengan lebih terperinci untuk penyelidikan.

    Ujian biokimia

    Ujian biokimia yang cepat dan sederhana boleh digunakan untuk mencari agen berjangkit. Untuk pengenalpastian bakteria, penggunaan ciri metabolik atau enzimatik adalah biasa kerana kemampuan mereka untuk fermentasi karbohidrat dalam corak ciri genus dan spesiesnya. Asid, alkohol dan gas biasanya terdeteksi dalam ujian ini ketika bakteria tumbuh dalam media cair atau pepejal selektif, seperti yang disebutkan di atas. Untuk melakukan ujian ini secara beramai-ramai, mesin automatik digunakan. Mesin ini melakukan pelbagai ujian biokimia secara serentak, menggunakan kad dengan beberapa telaga yang mengandungi bahan kimia dehidrasi yang berbeza. Mikroba yang berminat akan bertindak balas dengan setiap bahan kimia dalam proses tertentu, membantu pengecamannya.

    Kaedah serologi adalah ujian makmal yang sangat sensitif, spesifik dan sering sangat cepat digunakan untuk mencari jenis mikroorganisma yang berbeza. Ujian berdasarkan kemampuan antibodi untuk mengikat khususnya dengan antigen. Antigen (biasanya protein atau karbohidrat yang dibuat oleh agen berjangkit) diikat oleh antibodi, yang memungkinkan jenis ujian ini digunakan untuk organisma selain bakteria. Pengikatan ini kemudian melancarkan rangkaian peristiwa yang dapat diperhatikan dengan mudah dan pasti, bergantung pada ujiannya. Lebih banyak teknik serologi complex dikenali sebagai immunoassays. Dengan menggunakan asas yang serupa seperti yang dijelaskan di atas, pemeriksaan imuno dapat mengungkapkan atau mengukur antigen dari agen berjangkit atau protein yang dihasilkan oleh inang yang dijangkiti sebagai tindak balas terhadap jangkitan.

    Tindak balas rantai polimerase

    Ujian tindak balas rantai polimerase( PCR) adalah teknik molekul yang paling biasa digunakan untuk mendedahkan dan mengkaji mikrob. Berbanding dengan kaedah lain, penjujukan dan pemeriksaan pasti, boleh dipercayai, tepat, dan cepat. Hari ini, kuantitatif PCR adalah teknik utama yang digunakan, kerana operasi ini memberikan data yang lebih cepat berbanding dengan ujian PCR standard. Seperti, teknik tradisional PCR memerlukan penggunaan gel electrophoresis untuk memvisualisasikan molekul DNA yang diperkuat setelah reaksi selesai. Kuantitatif PCR tidak memerlukan ini, kerana urutan yang dibuat pengesanan menggunakan pendarfluor dan probe untuk mendedahkan DNA molekul kerana ia diperkuat. Selanjutnya, kuantitatif PCR juga menghilangkan risiko pencemaran yang boleh berlaku semasa prosedur standard PCR (membawa produk PCR ke dalam PCR berikutnya). Kelebihan lain menggunakan PCR untuk mendedahkan dan mengkaji mikroba adalah bahawa urutan DNA mikroba atau strain berjangkit yang baru ditemui dapat dibandingkan dengan urutan yang telah disenaraikan dalam pangkalan data, yang seterusnya membantu meningkatkan pemahaman tentang organisma mana yang menyebabkan jangkitan tersebut dan apa kaedah rawatan yang mungkin boleh digunakan. Teknik ini adalah standard terkini untuk mengesan jangkitan virus misalnya AIDS dan hepatitis.

    Rawatan

    Setelah jangkitan didiagnosis dan dikenal pasti, pilihan rawatan yang sesuai mesti dinilai oleh doktor dan pakar mikrobiologi perubatan. Sebilangan jangkitan boleh diatasi dengan ketahanan tubuh sendiri, tetapi jangkitan yang lebih serius dirawat dengan ubat antimikroba. Jangkitan bakteria dirawat dengan antibakteria (sering disebut antibiotik). Sebaliknya jangkitan kulat dan virus masing-masing dirawat dengan antikulat dan antivirus. Kelas ubat yang luas yang dikenali sebagai antiparasitik digunakan untuk merawat penyakit parasit.

    Ahli mikrobiologi perubatan sering memberi cadangan rawatan kepada doktor pesakit berdasarkan ketegangan mikroba dan ketahanan antibiotiknya, tempat jangkitan, potensi keracunan ubat antimikroba dan alahan ubat yang ada pada pesakit.

    Selain ubat yang khusus untuk jenis organisma tertentu (bakteria, kulat, dll.), Beberapa ubat khusus untuk genus atau spesies organisma tertentu, dan tidak akan berfungsi pada organisma lain. Atas dasar kekhususan ini, ahli mikrobiologi perubatan mesti mempertimbangkan keberkesanan ubat antimikroba tertentu ketika membuat cadangan. Selain itu, strain organisme mungkin tahan terhadap ubat atau kelas tertentu, walaupun biasanya efektif terhadap spesies tersebut. Strain ini, yang disebut strain tahan, menimbulkan masalah kesihatan awam yang serius yang semakin penting bagi industri perubatan ketika penyebaran ketahanan antibiotik memburuk. Rintangan antimikroba adalah masalah yang semakin bermasalah yang menyebabkan berjuta-juta kematian setiap tahun.

    Walaupun ketahanan terhadap ubat biasanya melibatkan mikroba secara kimia mematikan ubat antimikroba atau sel yang secara mekanikal menghentikan pengambilan ubat, bentuk ketahanan ubat lain boleh timbul akibat pembentukan biofilm. Sebilangan bakteria dapat membentuk biofilm dengan melekat pada permukaan pada alat yang ditanamkan seperti kateter dan prostesis dan membuat matriks ekstraselular agar sel lain dapat dipatuhi. Ini memberi mereka persekitaran yang stabil di mana bakteria dapat menyebar dan menjangkiti bahagian lain dari inang. Selain itu, matriks ekstraselular dan lapisan luar sel bakteria yang padat dapat melindungi sel-sel bakteria dalam dari ubat antimikroba.

    Mikrobiologi perubatan tidak hanya berkaitan dengan diagnosis dan rawatan penyakit, tetapi juga melibatkan kajian mikrob yang bermanfaat. Mikroba terbukti bermanfaat dalam memerangi penyakit berjangkit dan meningkatkan kesihatan. Rawatan boleh dikembangkan dari mikroba, seperti yang ditunjukkan oleh penemuan penisilin Alexander Fleming sebagai pengembangan antibiotik baru dari gen bakteria Streptomyces antara lain. Mikroorganisma bukan sahaja sumber antibiotik, tetapi beberapa juga bertindak sebagai probiotics untuk memberi manfaat kesihatan kepada tuan rumah, misalnya memberikan kesihatan gastrointestinal yang lebih baik atau menghalang patogen.

    Patogen

    Dalam biologi, patogen dalam erti kata tertua dan luas, adalah apa sahaja yang boleh menghasilkan penyakit. Patogen juga boleh disebut sebagai agen berjangkit, atau hanya kuman.

    Istilah patogen mula digunakan pada tahun 1880-an. Biasanya, istilah ini digunakan untuk menggambarkan mikroorganisma atau agen berjangkit, seperti a, bakteria, protozoan ,, viroid, atau kulat. Haiwan kecil, misalnya jenis cacing dan larva serangga, juga dapat menghasilkan penyakit. Walau bagaimanapun, haiwan ini biasanya, dalam bahasa umum, disebut sebagai parasit sebagai ganti daripada patogen. Kajian saintifik organisma mikroskopik, termasuk organisma patogen mikroskopik, disebut mikrobiologi, sebaliknya kajian penyakit yang mungkin merangkumi patogen ini disebut patologi. Parasitologi, sementara itu, adalah kajian saintifik mengenai parasit dan organisma yang menjadi tuan rumahnya.

    Terdapat beberapa laluan di mana patogen dapat menyerang inang. Jalan utama mempunyai jangka waktu episodik yang berbeza, tetapi tanah mempunyai potensi terpanjang atau paling berterusan untuk menyimpan patogen. Penyakit pada manusia yang disebabkan oleh agen berjangkit dikenali sebagai penyakit patogen, walaupun tidak semua penyakit disebabkan oleh patogen. Beberapa penyakit, misalnya penyakit Huntington, disebabkan oleh pewarisan gen yang tidak normal.

    Patogenik

    Patogenisiti adalah keupayaan patogen penyebab penyakit berpotensi. Patogenisitas berkaitan dengan virulensi dalam arti, tetapi beberapa pihak berkuasa mengungkapnya sebagai istilah kualitatif, sebaliknya yang terakhir adalah kuantitatif. Dengan standard ini, organisma boleh dikatakan patogen atau tidak patogen dalam konteks tertentu, tetapi tidak lebih patogen daripada yang lain. Perbandingan seperti ini dijelaskan sebagai pengganti virulensi relatif. Patogenisitas juga tidak sama dengan penularan, yang mengukur risiko jangkitan.

    Patogen dapat dijelaskan dari segi kemampuannya menghasilkan toksin, memasuki tisu, menjajah, merampas nutrien, dan kemampuannya untuk mengimunisasi tuan rumah.

    Patogenisiti bergantung pada konteks

    Adalah umum untuk membicarakan keseluruhan spesies bakteria sebagai patogen apabila dikenal pasti sebagai penyebab penyakit (rujuk postulat Koch). Walau bagaimanapun, pandangan moden adalah bahawa patogenik bergantung pada ekosistem mikroba secara keseluruhan. Bakteria boleh mengambil bahagian dalam jangkitan oportunistik pada inang imunokompromi, memperoleh faktor virulensi dengan jangkitan plasmid, dipindahkan ke laman web yang berbeza di dalam inang, atau bertindak balas terhadap perubahan bilangan bakteria lain yang ada. Seperti, jangkitan kelenjar getah bening mesenterik pada tikus dengan Yersinia dapat membersihkan proses untuk meneruskan jangkitan laman web ini dengan Lactobacillus, mungkin dengan mekanisme parut imunologi.

    Konsep yang berkaitan

    Virulensi

    Virulensi (kecenderungan patogen untuk mengurangkan kecergasan tuan rumah) berkembang apabila patogen dapat menyebar dari inang yang berpenyakit, walaupun inang menjadi lemah. Transmisi mendatar berlaku antara tuan rumah spesies yang sama, sedangkan pada transmisi menegak, yang cenderung berkembang menuju simbiosis (setelah tempoh morbiditi dan kematian yang tinggi dalam populasi) dengan menghubungkan kejayaan evolusi patogen dengan kejayaan evolusi organisma inang. Biologi evolusi mencadangkan bahawa banyak patogen berkembang menjadi virulensi yang optimum di mana tahap kecergasan yang diperoleh dengan peningkatan kadar replikasi diimbangi oleh pertukaran dalam penurunan transmisi, tetapi mekanisme yang tepat yang mendasari hubungan ini tetap kontroversial.

    Penularan

    Penularan patogen berlaku melalui banyak laluan yang berbeza, termasuk melalui udara, hubungan langsung atau tidak langsung, hubungan seksual, melalui darah, susu ibu, atau cairan tubuh yang lain, dan melalui fecal-oral.

    Jenis patogen

    Prions

    Prion adalah protein yang salah dilipat yang dapat memindahkan keadaannya yang salah dilipat ke protein terlipat yang lain dengan jenis yang sama. Mereka tidak mengandungi DNA atau RNA dan tidak dapat meniru yang lain daripada menukar protein normal yang sudah ada ke keadaan yang salah dilipat. Protein yang dilipat secara tidak normal ini pasti terdapat pada beberapa penyakit seperti scrapie, ensefalopati spongiform sapi (penyakit sapi gila) dan Creutzfeldt – Jakob ail.

    Virus

    Virus adalah zarah kecil, biasanya panjangnya antara 20 hingga 300 nanometer, yang mengandungi RNA atau DNA .es memerlukan sel inang untuk ditiru. Beberapa penyakit yang disebabkan oleh patogen virus termasuk cacar, influenza, gondok, campak, cacar air, ebola, HIV, dan rubella.

    Patogenik berasal dari keluarga: Adenoviridae, Picornaviridae, Herpesviridae, Hepadnaviridae, Flaviviridae, Retroviridae, Orthomyxoviridae, Paramyxoviridae, Papovaviridae, Polyomavirus, Rhabdoviridae, dan Togaviridae. HIV adalah ahli keluarga terkenal Retroviridae yang mempen